Dibukanya ekspor mineral mentah tidak mengubah rencana perusahaan membangun smelter

smelter (1)

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Terdampak pandemi Covid-19, PT Freeport Indonesia (PTFI) sebut progres pembangunan smelter belum berjalan sesuai harapan. Meskipun begitu, manajemen menekankan kalau PTFI berkomitmen untuk terus memberikan nilai tambah bagi Indonesia dalam berbagai cara.

Vice President (VP) Coorporate Communications Freeport Indonesia Riza Pratama mengungkapkan kalau realisasi aktual kemajuan fisik untuk pembangunan smelter tidak mencapai target yang ditetapkan karena dampak pandemi Covid-19. “Pemerintah dan PTFI tengah mendiskusikan dan mendetilkan aktivitas-aktivitas pembangunan smelter mana saja yang terdampak oleh pandemi Covid-19,” kata Riza kepada Kontan, Rabu (28/4).

Sesuai dengan kewajiban dalam IUPK, Freeport Indonesia perlu merampungkan pembangunan smelter baru pada Desember 2023. Sejauh ini PTFI masih berkomitmen melaksanakan proyek smelter kedua di Manyar, Gresik yang juga bagian dari divestasi.

Di sisi lain, langkah pemerintah untuk melonggarkan ekspor mineral mentah disambut positif oleh PTFI. Selanjutnya, PTFI bakal terus berdiskusi secara kooperatif dengan Pemerintah untuk merealisasikan rencana produksi dan kontribusi PTFI. “Kami menyambut baik, bahwa Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan izin ekspor PTFI untuk satu tahun ke depan,” ungkapnya.

Head of Corporate Communication AMNT Kartika Oktaviana mengungkapkan, dibukanya keran ekspor mineral mentah tidak berdampak pada rencana perusahaan untuk membangun smelter. “Kami sudah memenuhi target verifikasi smelter, jadi pelonggaran itu tidak berdampak pada kami,” jelas Kartika kepada Kontan, Rabu (28/4).

Sebelumnya, Presiden Direktur PT Amman Mineral Nusa Tenggara (AMNT) Rachmat Makkasau, telah membahas perkembangan pembangunan smelter di Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB). Rachmat menegaskan bahwa perusahaan yang mengoperasikan tambang Batu Hijau di KSB tersebut selalu berkomitmen untuk membangun smelter sesuai dengan yang diamanatkan pemerintah.

Rencananya, Amman akan membangun proyek smelter dengan kapasitas input konsentrat 900 ribu ton per tahun, di Benete, KSB, dengan rencana penyelesaian pada 2023.

“Target ini sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM No. 17 tahun 2020, di mana pelaku usaha dapat melakukan penyesuaian terhadap jadwal penyelesaian proyek smelter sampai tahun 2023,” jelas Rachmat beberapa waktu lalu.

Share.